Skip to main content

Posts

Showing posts from 2017

kekal melangkah, terus pergi;

sudah hampir setengah tahun,
ianya berlalu.

setiap hari aku berdoa,
aku diberikan kekuatan,
untuk terus utuh dengan keputusanku

walaupun ada ketikanya,
aku rebah,
dan berputus asa.

namun, kerana kebahagiaan diriku, dia dan orang lain,
aku memilih untuk terus kekal dan keputusan ini.

semoga apa sahaja yang ada waktu ini,
menjadi keputusan yang paling tepat.

setidak-tidaknya untuk membahagiakan orang
yang lebih layak.


Kebenaran Penipuan Hatiku;

apa yang aku tulis di Facebook, Instagaram kebanyakkan adalah salah satu cara untuk aku tutup kebenaran. Kebenaran berkaitan soal hati.

dan segala apa yang ingin aku perkatakan dengan jujur, aku tulis bait bait kata itu dalam blog. sebab aku yakin dan pasti, hanya yang benar benar ingin mengenaliku, akan baca blog dan mengikuti segalanya.

terima kasih, kerana menjadi salah satu ruang untuk aku berkongsi rasa. anda tahu anda siapa. anda pembaca setia ku.

teruslah menjadi baik;

setiap hari, aku berdoa,
agar aku mampu terus menjadi yang lebih baik,
baik kepada sesiapa pun,
agar bisa menjadi inspirasi
kepada yang lain.

agar aku dikurniakan orang yang baik baik,
di kiri dan kanan,
yang bersama ku menuju kehidupan hadapan.


Kehadapan Masa Lalu, Silakan Baca;

ada satu hal yang berlaku di masa lalu,
yang aku sia siakan,

kau pernah, terlepas cakap, lantas menghancurkan sesuatu?
aku pernah.
dan sampai sekarang aku yakin dan pasti,
dia masih pegang kata kata itu.

kata kata yang aku ucap separa sedar,
sedikit pun bukan niat ku.
namun, kerana kata kata itulah, aku yakin dan pasti,
cinta itu terkubur begitu sahaja,

sungguh,
seperti salah untuk ingat semua itu kembali.
namun,
kerana perkara itu lah, aku rasa aku tidak pernah move on,
tidak pernah lepas,
tidak pernah mahu untuk pergi,
tidak pernah berani untuk melupakan.

kamu,
asal saja kamu tahu,
sekalipun sudah bertahun lamanya perkara ini,
kamu SALAH FAHAM.

dan aku yakin dan pasti,
kamu tahu,
bahawa aku sedikit pun tidak terniat,
untuk mengeluarkan kata kata itu,
pada malam tersebut.

Penghapus Dosa;

ada yang kata, apa yang berlaku kepada diri kita pada hari ini, detik ini, merupakan balasan kepada dosa yang telah kita lakukan dulu.

ya, aku yakin dan percaya ianya adalah benar. apa sahaja yang berlaku sekarang adalah cara cara Allah bersihkan dosa aku yang terdahulu.

redha,
dan percaya,

disebalik semua ini,
ada hikmah di hadapan

Cinta, Aku Menyerah;

Kali ini aku mulai berhenti
Berhenti tuk mencintaimu
Telah ku coba untuk bertahan
Aku semakin terluka

Sebenarnya ku tak ingin berpisah
Namun hati tak bisa menerima
Terlalu dalam kau lukai hatiku
Tak sanggup lagi bertahan
Cinta aku menyerah

silent reader;

hi silent reader!

Terima kasih kerana menjadi pembaca setia,
nukilan,
bisikan hati,
diari kehidupan.

tiada apa yang dapat ku kongsikan secara tersurat.
semua ku ceritakan
dalam bahasa yang tersirat

agar apa yang ada di dalam hati
kekal menjadi rahsia

Kau;

tiap bait bait katamu,
masih jelas di ingatan,
masih kemas di fikiran.

tiap bait bait nasihatmu,
masih ku genggam selalu
masih ku ingati selamanya

tiap bait bait jenakamu,
masih ada di senyumku,
masih ada di tawaku

tiap bait bait teguranmu,
masih ku pedomankan,
masih ku sematkan

kau selamanya akan berada di memoriku,
kerana kuatnya aku,
kerana tabahnya aku,
adalah kerana kau.

Sukar;

Perasaan yang sukar.
Namun, aku harus dahulukan yang halal sekalipun ianya menyakitkan.
Apa sahaja yang aku rasa, dan fikirkan, ianya adalah satu dosa.
Tetapkanlah hatiku Ya Allah. Berikan aku kesabaran. Berikan aku kekuatan untuk terus yakin dengan pilihan ini.
Kata hati mungkin menipu, sekalipun ianya menebal

kenapa berhenti?

aku berhenti.
berhenti dari terus menjadi seorang pengakap.

rehat?
mungkin.

tapi dalam konteks hidup aku sekarang,
berhenti.

berhenti dan berlari.
berlari sejauh mungkin,
sehingga tiada apa apa lagi yang boleh ditoleh di belakang.

sungguh aku kecewa,
aku terkilan,
aku ..............................................

kerana aku bertahan kerana sesuatu,
dan kerana sesuatu itu juga aku berhenti.

biarlah aku seorang sahaja tahu,
kenapa, mengapa,
alasan utama aku berhenti berpengakap.

pengakap adalah hidup aku,
tapi aku perlu berhenti dari berada di hidup itu.
kerana,
hidup seperti itu tidak lagi sesuai